Saturday, January 31, 2009

Epilog : Rutin Kembali Menjenguk

Assalamualaikum..

28-31/01/09

Aku tidak lagi bangun sebelum pukul 7 pagi. Biasanya setelah matahari jauh tidak tercapai di titik tengah langit baru aku akan menjelma dari alam mimpi. Kemudian aku akan mengurung diri berjam-jam di dalam bilik sama ada untuk berhibur, membaca atau menulis.

Tiada lagi eskpedisi merentasi negeri Melaka-Johor melintasi jambatan, atau singgah di rumah kawan-kawan hanya sebab adik angkat mereka cumil. Motorsikal bukan lagi kenderaan utama dan kucing bukan lagi kawan aku.

Rutin, seperti kata sesetengah orang, adalah candu yang paling merbahaya.

Cuma yang menyedarkan, diri ini rupanya, apabila dibanding dengan orang-orang kampung sana, begitu tidak efisien apatah lagi signifikan. Bawak motor pun tak reti. Pendapatan seorang pesawah hanya kurang sedikit dari mak ayah aku, dan rupanya di kampung Melaka sana ada sawah padi dan kilang batik.

FIN

Entri 6 : Sayonara Labu!

Assalamualaikum..

28/01/09

Hari terakhir terasa terlalu singkat. Selepas selesai melakukan lap of honour mengelilingi kampung ini buat kali terakhir (sempat menebas rumput, memasang khemah dan makan barang dua tiga pusingan), upacara perpisahan berlaku pantas.

Sayangnya sewaktu hati mula berkocak sedih menanggapi perpisahan, kenapa si YB tiba-tiba mengkocak suasana dengan ucapan politik-yang ternyata menghambat-membuat kami terasa ingin pulang lebih awal?

Selepas semua bersalaman ucapan perpisahan dengan Nek Minton, 10 minit diperlukan untuk ketawa berderai semula di atas bas. Manusia adalah manusia. Perpisahan adalah biasa.

p/s: Kau nak tipu sapa Fairuz atas bas tu?

Friday, January 30, 2009

Entri 5 : Hai Faizal Shamsudin, Selamat Tinggal!

Assalamualaikum..

27/01/09

Dari sebelum datang ke Melaka ini lagi, hati aku amat kurang tenang. Dari awal aku meneka-neka apa perasaannya, yang membuatkan aku tidak boleh tidur sama sekali, malam sebelum berangkat.

Adakah takut keluarga angkat tidak akan menerima keadaan fizikal menggelembung ini? Mungkinkah juga keluarga angkat nanti rupanya serba daif dengan air dicedok dari perigi dan malam diterangi pelita ayam? Bimbang juga kalau ibu bapa angkat akan setegas dan segarang Che Ah! Kalau perlu mandi di luar terpaksa pula berjingkit-jingkit tiap pagi membawa alatan mandi.

Akhirnya aku temui jawapannya, lepas Faizal selesai pusingan kedua permainan 'mesin basuh'.

Sebenarnya, yang menggusarkan fikiran, menyayat hati dan mengairkan mata, semua itu, berpunca dari benda yang pasti ini, selepas enam hari itu, yang dipanggil PERPISAHAN..

Entri 4 : Ke Mana Anak-Anak Che Ah Menghilang?

Assalamualaikum..

26/01/09

Aneh. Sejurus selesai membaca Laskar Pelangi di waktu pagi, di belah petangnya pula muncul gerhana matahari. Serasa bagai dua fenomena alam ini bergabung untuk menceritakan sesuatu.

Apa mungkin mentari yang berlindung di balik gemawan sana tanda ada yang jauh merindukan aku? Atau aku yang meracau hingga merah gerhana di sangka wajah seorang cikgu di Serian sana?

Atau aku hanya bocah gonjol?

Thursday, January 29, 2009

Entri 3 : Idora, Si Nike Kerbau..

Assalamualaikum..

25/01/09Hujan tak turun selama tiga minggu..

Selepas tiga hari kami datang hujan menitis juga akhirnya.

Kami pembawa rahmat?

Bagaimana pula dengan kumpulan Muz-Shazwan-Siti (asalnya Muz-Idora-Anak dara ketua kampung); manusia tak berhati perut perampas kenangan zaman indah kanak-kanak perempuan yang masih bersekolah?

Entri 2 : Viva Merah Yang Sombong

Assalamualaikum..

24/01/09

Ke Johor! Dari Melaka ke Johor melintasi jambatan yang hanya layak dilintasi basikal, serbuan ke Muar terhenti kerana tiadanya helmet.

Haluan diubah ke Merlimau kemudiannya; hanya untuk melihat-lihat tempat orang.

Kata aku pada mak angkat Ila dan Syida-yang bertanya kenapa nak ke Merlimau-sewaktu meminjam helmet.

"Nanti orang tanya ke Melaka singgah Merlimau ke tak?"
"Tak."
"Kenapa?"
"Takde helmet."

Wednesday, January 28, 2009

Entri 1 : Sandwich Telur Yang Membusuk..

Assalamualaikum..

23/01/09

Aku dan Akash adalah bagai dua manusia yang paling tua dalam rombongan.

Shah nampak muda,
Fairuz bermuka cina,
Shazwan tampil boroi,
manakala Acha tak kelihatan langsung.

Apakah pertemuan tika matahari mula terbenam di balik bebendang sawah kan membuahkan erti? Atau pentas terapung hanya kan menghanyutkan seribu kenangan?

Entri-entri Dari Sini Ke Melaka..

Assalamualaikum..

Hampir seminggu, lengkap sudah program kami. Yang lain mungkin masih memenuhkan bilik blik apartmen di kampus, namun aku lebih senggang pulang ke rumah ketemu mak dan ayah.

Serasa rugi tidak berkongsi apa-apa pengalaman sepanjang jalan ke sana. Semoga yang dititip kan membuat yang tidak ikut sama serasa seperti turut serta bergurau dengan Nek Minton, mengacah adik Faizal, memberi Labu makan, atau ikut Pakcik Shawal memasang tiang khemah.

Thursday, January 22, 2009

Blogging 101

Assalamualaikum..

Ini entri ke 101..

Haha aku dah potong Muz.

Wednesday, January 21, 2009

SAYA... DARI HUJUNG KOTA

Assalamualaikum..

Aku baru balik dari tengok teater bertajuk di atas.

Maaf, berbeza dengan orang yag suka ambik gambar dan papar dalam blog aku lebih suka hayati dan bercerita. TELL, don't show.

Watak lelaki yang baru kutahu nama wataknya 'pembawa berita' itu berselubung keluar dari belakang pentas bermulanya pementasan, dan mengatakan, "saya dari hujung kota, dengarilah berita yang hendak disampaikan, ikutilah orang yang tidak meminta upah itu.." begitulah lebih dan kurang-ingat atau tidaknya.

Serta merta teringat ayat dalam surah Yasin yang baru kubaca sewaktu kematian ayah seorang sahabat:

Maksudnya lebih kurang dengan dialog di atas.

Bunga silatnya pulak kalau tak silap mata aku silat gayung fatani, sebab bunganya bermain tinggi dan kaki sebelahnya terangkat, tidak berkuda rendah seperti silat gayong atau menyendeng seperti silat sendeng.

Pak Dogo pulak mengingatkan aku pada lagu M. Nasir Lagam Pak Dogo, dengan bait berbunyi:

Langgam Dogo langgam keramat
Risik risik dalam kelambu
Lagak bodoh tapi menyengat
Bila kelik dia main siku

Itu pun bagi yang belajar silat tahulah dia, siku ni biasanya untuk counter attack lepas menepis.

Monday, January 19, 2009

Mak aku Tak Lahir Pada Hari Lahir Beliau..

Assalamualaikum..

Hari ini 19hb Januari. Kalau dibaca pada kad pengenalan atau pun surat kelahiran beliau, maka hari inilah hari lahir mak aku.

Tapi kami sekeluarga tak pernah sambut hari lahir mak aku pada hari ini.

Sebab mak aku lahir bulan Disember.

Dengan kata lain bukan sahaja tarikh lahir mak aku yang sebenar jatuh awal sebulan dari tarikh lahir rasmi beliau,

malah mak aku juga lahir setahun lebih awal.

Hahaha. Mak aku lebih tua dari usia rasmi.

Mak, selamat hari jadi 'rasmi' yang ke 50.

Saturday, January 10, 2009

Penat Sudah Kutanam Padi..

Assalamualaikum..

Tak beberapa waktu yang lepas,

aku tolong seorang kawan (kawan ke?) untuk memulakan satu projek besar-besaran (besar ke?) yang pertama kali dilakukannya.

Boleh dikata kawan-kawan lain pun diheretnya sekali menolong sama. Mungkin atas nama/simbol/lambang/status 'kawan', kami juak-juak ni pun menolong.

Sedihnya, aku tak berkira sangat kalau soal tenaga.

Tapi soal wang sentiasa membawa musuh.

Duit minyak aku yang janjinya nak berbayar tak terlihat langsung kelibatnya walaupun dah berminggu berlalu. Malah jumlahnya makin bertambah tak terlangsai langsung.

Tak cukup bajet ke??

Lain kali jangan ajak aku.

Mungkin benar aku sekadar driver.

Tapi aku bukan toke minyak boleh isi minyak kereta pakai air liur je.

Cakap terima kasih pun tak..

Poorah!!

UPDATE!!: Dia dah pun bagi duit dan dah pun cakap terima kasih. Dua-dua aku terima.. Terima duit dan kasih diterima..