Thursday, November 27, 2008

Indonkah Gadis Ini? (Sebuah lagu saduran)

(Ada muka indon ke minah ni?)

Indonkah Gadis Ini? (Disadur dari lagu Milik Siapakah Gadis Ini/Sudirman)

Asal manakah gadis ini
Wajah indon bagaikan pendatang
Lantas polis meminta IC
Mujurlah dia bawa
Memang sungguh bahaya

Asal manakah gadis ini
Bagai bibik dari Kalimantan
Nyaris-nyaris kuditahan polis
Mujur aku pun bawak IC
Diapun ada ic

Lama juga ku ditahan
Polis pun bertanya dia
"Sebelah tu tunjukkan ic!"
Muka dah la belum mandi (lagi)
Indonkah gadis yang kubawa..

Monday, November 24, 2008

Selamat Bergraduasi..

Kepada senior-senior aku, 'kak' echa, 'kak' zureen, 'kak' cik ida, 'kak' amoi, 'kak' leah, 'kak' zee, 'kak' as, 'kak' ju, 'kak' sopi, 'abang' didi dan laen-laen. Selamat bergraduasi.

Dari 'adik' junior korang. Haha.

Sunday, November 23, 2008

Highlander TV Series..


Sama ada suka atau tak suka. Itu aje yang boleh aku simpulkan tentang siri televisyen ini. Diadaptasi dari filem yang sama tajuk tetapi berlainan hero, Highlander Siri TVlah Pulak mula aku kumpul akhir tahun 2007. Setelah setahun berlalu, 6 musim menjangkau 119 episod lengkap telah aku perolehi.

Siri televisyen yang bermula dari tahun 1992-1998 ini menceritakan tentang Immortal (trans. lestari?) Duncan MacLeod (1492-) yang selama 400 tahun menentang kejahatan baik dari golongan marhaen atau yang sejenis dengannya, bukan sejenis dengan Shah.

Penggal kepala orang dapat kuasa + pengalaman + pengetahuan beliau? Itulah kerja golongan immortal (bukan immoral) ini yang hanya akan mati bila terpenggal lehernya.

Duncan telah memotong kepala lebih 100 orang immortal dan bukan semuanya jahat. Connor MacLeod, gurunya sendiri, Richie Ryan, muridnya sendiri, Sean Burns, sahabatnya sendiri semuanya dia bunuh. Gila kepala jugaklah dia ni.

Oh, dan dia cuba bunuh aku jugak. Dah lebih 10 kali aku mimpi dia nak penggal kepala aku. Jangan haraplah.

Sekarang dalam proses mengumpul siri TV Lt. Ninzaburo Furuhata dan Siri TV Satisfaction. Yang tak suka tak sukalah. Pergilah layan Gilmore Girls tu. Dulu aku suka la waktu Lorelai hot lagi.

Saturday, November 22, 2008

Serbuan Tengah Malam

Assalamualaikum..

Seperti biasa aku ajak adik aku ke kedai mamak untuk minum2.

Sedang asyik menonton bolasepak ulangan sambil mengunyah roti canai, kelihatan beberapa lelaki yang kelihatan cam kaki pukul berbincang sesuatu dengan toke kedai.

Pergaduhan? Itu bermain di fikiran.

Kurang 15 minit beberapa pekerja sudah digari. Rupanya imigresen buat serbuan. Dengan tangkapan pelbagai warna kulit sebuah van berlogo jabatan imigresen dan 3 buah 4WD digunakan mengangkut pesalah tak berdokumen untuk dibawa pergi.

Idea? Akan menyusul nanti. Insya Allah

Saturday, November 15, 2008

Dialog Dari Pasar Malam (Cerita pendek..)


"Dah lama berniaga?"

"Baru tiga bulan."

"Banyak ke untungnya?"

"Bolehlah encik, cari makan."

"Takpelah, belajar sikit-sikit."

"Mm."

Kereta berhenti dan keluarlah dua manusia dari kenderaan berwarna putih itu. Dengan langkah perlahan-lahan kedua-duanya memasuki bangunan satu tingkat bercat merah jambu. Sederet pasu bunga menghiasi pintu masuk.

"Nak cerita dari mula? Atau nak saya tanya baru jawab?"

"Kalau dari mula tu, dari sekolah ke dari lahir?"

"Dari mula awak kerja."

"Ikut kawan. Kerja kilang dulu, pastu lepas tiga bulan berhenti."

"Panjangkan la lagi ceritanya. Nak rokok?"

"Saya tak merokok. Tak nak."

"Bagus, bagus. Biar saya je yang isap. Sambung sambung."

"Kawan saya tu Johari. Kenal?"

"Mm, dia dah pernah datang sini dua tiga kali."

"Dia tu penipu rupanya."

"Sabit la. tengok rupa pun dah tau."

"Dia ajak saya masuk skim ni, skim cepat kaya internet. Pastu rugi. Elok-elok duit saya banyak, jadi berhutang pulak."

"Berapa banyak habis?"

"RM10 ribu jugaklah."

"Eish, banyak tu." Geleng kepala. Ketuk rokok.

"Tu la pasal. Johari tu pulak lesap."

"Eh, ada je!"

"Mana?" Muka terkejut campur marah.

"Kat penjara. Curi motor."

"Dah agak dah." Reda dan sandar semula.

"Banyak ke hutang dengan orang?"

"Dalam RM5 ribu. Tu yang stat meniaga tu."

"Oh. Tengok laris je tadi."

"Mm, macam tu la berniaga pasar malam. Ada orang ada la bisnes. Kadang-kadang hujan takde la orang."

"Jual cd ngan dvd filem je ke?"

"Ha'ah."

"Lain-lain takde? Untuk orang tua-tua ke?"

"Hahaha!" Dua-dua ketawa sumbang. Puntung rokok dimatikan.

"Tak berani la. Kena tangkap susah. Jual filem aje la."

"Tu la. Susah jugak kalau camtu."

"Takpelah. Dah nasib."

"Mm, awak pergilah telefon sesapa dulu. Tidur sini malam ni, esok lusa balikla."

"Okay, terima kasih."

"Korporal! Bawak dia pergi telefon kejap, pastu letakkan dalam lokap!"

Suara dari luar,"Baik inspektor!"

* * *
 
p/s: cerita hanya rekaan semata-mata..

Wednesday, November 12, 2008

Aku Mula Mereput...

Assalamualaikum..

Hari ini hari Rabu..

Aku balik hari Ahad..

Aku dah bosan selepas tiga hari!!

Ini jadual harian aku:

bangun tidur --> makan --> main game --> main internet --> makan --> tidur --> ulang

p/s: perbuatan lain seperti menonton tv, membaca komik dan berjamban adalah dalam jumlah kecil yang boleh diabaikan..

Tuesday, November 11, 2008

Dalam Jalan Ke Melaka..

Assalamualaikum..

Dalam perjalanan ke Melaka:

Bangi: Oh, f duduk kat sini la!

UKM:  Ini tempat adik aku.

Labu: Ex-rumet aku sekolah kat sini dulu

Jasin: Ex-gf kpd ex best friend aku pernah sekolah kat sini

Melaka: Ex-rumet aku yg dah berkapel tu asal sini la

Sek. Muzaffar: Aku gi kenduri member aku yang pernah sekolah sini hari tu!

Johor: Kalau jalan depan sket je aku akan masuk kampung separuh member aku kat puncak

Aku tak ingat peristiwa sangat, tapi aku ingat orang yang ada kaitan dengan tempat tu. Dengan kata lain aku ni people person.. 

Hari Tu..

12 tgh malam. 

masih di rumah Muz, melukis storyboard 

2 pagi

balik ke bilik lukis perspektif

7 pagi 

tidur

10 pagi 

bangun semula siapkan lukisan

11 pagi

susun lukisan dalam sampul, 

print cover page dan tampal atas sampul

11.30 pagi

hantar lukisan

11.45 pagi

tunggu mesej pengesahan dari cik wani

12 tgh hari

bertolak dari puncak perdana ke melaka

2 ptg 

sampai ke melaka

amik cik wani kat rumah sewa

3 ptg

makan nando's chicken buat pertama kali. tak suka.

3.30 ptg 

parking kereta sebelah sungai

4 ptg

jalan dengan cik wani ke Stadthuys

4.30 ptg

bagi cik wani kamera suruh beliau test

5 ptg 

naik bukit st. paul

5.30 ptg

turun bukit dan berjalan menyusuri sungai

6 ptg

balik ke durian daun amik beg cik wani

singgah sembahyang (jama')

6.30 ptg

berjalan menyusuri pantai (tapi tak jumpa)

isi minyak

7.30 mlm

masuk semula ke lebuh raya

9.30 malam

sampai ke rumah cik wani.

balik rumah di kj dan makan percuma

10.15 malam

balik ke puncak perdana

10.30 malam

singgah ke 7E beli cerut

11 mlm

berbual dengan rakan-rakan.

muz bagi aku projek

12 tgh malam

kembali ke bilik seperti tiada apa-apa yang berlaku.

menghisap cerut sebagai lambang kejayaan misi.

Sunday, November 09, 2008

Amerika Berani Berubah.. Kita Bila Lagi?

Amerika. Kuasa besar dunia. The Great Satan. Namun beberapa hari yang lepas, sejarah tercatat apabila negara ultra kapitalis tersebut mula menerima hakikat mereka akan dipimpin buat kali pertama oleh seorang lelaki kulit hitam.

Kurang signifikan? Bayangkan, kaum yang tidak akan wujud di Amerika Syarikat jika tidak wujudnya perhambaan kini sudah memimpin negara yang masyhur dengan Ku Klux Klan tersebut.

Kita? Masih dengan fahaman dan doktrin yang sama. Kaum lain adalah pendatang yang tidak boleh diberi muka. Bangsa sendiri lebih penting dan lebih mesti dibela. Negara ini hanya kita punya, yang lain datang bertongkang hanya menumpang.

Kalau negara se'zalim' dan se'iblis' Amerika berani berubah, mengapa tidak kita?

Siapa Ku Klux Klan sekarang?

Saturday, November 01, 2008

8 Tahun Yang Tidak Kesampaian.. (ini cerita hati, bukan cerita pendek)

Mak: F nk kawin bulan 1 ni.ingt lg x ?

Mak: Anak buah mak kawan f. Kawan along kat tikl.

Dua mesej yang mak aku beri mengejutkan aku. F yang tak berkaitan dengan mak tiba-tiba mengingatkan mak tarikh perkahwinannya?

Beberapa hari kemudian, mak beritahu, nama aku memang dikenali kawan f, anak buah mak aku itu. Puncanya? Budak-budak perempuan kat UTM, tempat f memang suka bercerita. Segala jenis manusia yang diaorang kenal dicerita pada orang lain yang diaorang kenal, macam Mak Coh mulut becoklah kiranya.

Aku yang ter'dampar' di UTP dengan hanya Olin rakan sepersekolahan (tidak mengambil kira junior atau senior TI seperti Shahruzzaman Mohd Azam Zaki atau akak Nurhana Basri) lebih gemar berdiam diri menceritakan pedihnya ulu hati menempuh 5 tahun penuh hutang dengan pihak Petronas.

7 tahun berlalu. Itu masa yang diambil sebelum aku kembali bertemu dan bertegur sapa dengan rakan-rakan seTI. Majoritinya sudah bekerja. Ramai yang sudah berkahwin. Beberapa sudahpun beranak-pinak manakala yang lain masih sudi senasib dengan aku.

Kembali kepada tajuk post. Aku pernah berjanji tanpa ikrar dengan f sewaktu dalam tingkatan 5. Sepuluh tahun kemudian, jika aku dan dia masih tiada yang punya, aku akan masuk meminang. Diterima atau tidak itu cerita yang tidak relevan.

8 tahun berlalu, dia akan kahwin bulan satu ni. Aku mungkin akan kahwin 8 tahun lagi.