Friday, October 30, 2009

Innalillah..

Assalamualaikum..

Lecturer kesayangan pelajar wayang kulit, Pak Ya sudah meninggal dunia.

Al-Fatihah..

Apa Yang Saya Pelajari Semester Ini?

Assalamualaikum semua!

Apa yang kita pelajari semester akhir ini?

Teater Muzikal: Aa? Idora tak amik test? Tulis skrip tu susah, nak betulkan skrip orang lain tu lagi susah..

Diploma Showcase: Sah, kalau Shah jadi PM, mampus kita semua.. Dilema Panggung ke kita yang dilema ni?

Diploma Report: Petanda buruk, Puan Lina gelak lepas baca jawapan test aku. Mampus..

Editing: Filem pendek terbaik anugerah skrin tu, yang 5 Rules tu, aku la yang buat sebahagian kecil subtitle die, yang lain Shazwan buat. Hahaha...

PBSM: Aku dah cakap, subjek ni berpuaka..

Thursday, October 29, 2009

Telefon.. Kami Datang..

Assalamualaikum..

Tiba dari rumah di Puncak (trip kedua), Shazwan sudah menunggu dengan mini transkrip yang diprint oleh beliau atas permintaan aku. Dia kata percuma, mungkin sebagai tanda rasa bersalah. Haha, kawan, aku tak marah.

Selesai pendaftaran, nama dalam senarai sedikit menjengkelkan. Jumlah yang memohon terlalu sedikit menandakan ramai yang aku kenali kini takkan aku temui lagi sampai bila bila atau sekurang-kurangnya satu tempoh yang cukup lama (Demi tuhan itu yang berlaku bila aku memutuskan masuk UTP dan bukan UTM cam budak TI lain).

Bilik menunggu menayangkan cerita-cerita bosan sementara aku dan shazwan menunggu. Entah mengapa, sungguhpun aku dan Shazwan tak sekacip dulu, mungkin masih ada sisa sisa dalam menyelamatkan hubungan ini. Chewwah drama!

Muz tiba di pertengahan sesi, membawa berita dia hampir pasti tidak akan menyambung di sini, atau sekurang-kurangnya dalam jurusan yang sama. Kecewa dengan seseorang agaknya? Atau dia ingin jadi Ikal?

Temuduga kemudian bertukar menjadi sesi ramah mesra antara aku, Encik Wira dan Puan Lela. Mungkin kerana aku tidak pandai menipu, aku terus terang mengatakan aku lebih minat penulisan dari skrin kerana aku benci bidang teknikal perfileman. Jangan tanya aku pasal teknik kamera, pegang kamera video pun kekok. Mungkin itu yang buat aku 'takut' nak bertukar, selain faktor usia yang merambat aku macam Torres merembat Ferdinand. Hahahaha.

Untuk mengakhiri hari yang serba celaru, sebatang cerut menemani aku melewati malam yang tiba-tiba terasa sepi.

Tuesday, October 27, 2009

Yeay Liverpool menang..

Hahahahahahahahaha.....

Tuesday, October 20, 2009

Telefon.. Telefon Berbunyi..

Assalamualaikum...

10 Malam - 18 Oktober:

Bunyi telefon dari dalam bilik berdering-dering. Aku yang sedang menonton televisyen terkedek-kedek berlari dari luar mendapatkan alat komunikasi yang dipanggil Cik Wan itu. Malang talian sudah ditamatkan sebelum aku tiba. Nyata lambat kerana kaki tak sepanjang Bolt.

Nama pemanggil diperiksa. SHAZ. Mungkin kerana urusan Dilema Panggung? Boss telefon boss?

Aku redial. Khabar diharap amat berbeza. Esoknya ada temuduga, padahal jawapan dalam student portal aku gagal. Antara harap dan kecewa aku dengar saje apa yang rakan sejawat, sekelas, sebilik (bekas), sekaraoke (jangan harap dah aa..), sebowling (dua-dua dah buyut tak larat dah..) ucapkan.

Esok pukul dua. Tak perlu bawak sijil, tangan kosong saje. Sekurang-kurangnya itu yang dia ucapkan. Atau smskan. Dan aku terima apa yang ditulis tanpa banyak bicara.

Firman Allah Taala,

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (al-Hujurat, 6)

Pukul 1 Petang - 19 Oktober

Aku tiba sedikit awal dari waktu temuduga. Mungkin menyediakan diri untuk perkara tidak diduga. Shazwan aku hubungi untuk mendapat kepastian waktu dan tempat. Bagai ditakdirkan tuhan, au terserempak dengan lelaki dulu kurus sekarang boroi itu di luar PTAR. Fail di tangan menjadi perhatian:

Aku: Eh, kena bawak fail ke?

Shaz: Kan aku dah mesej kau semalam?

Setelah proses script reading berlaku, kesilapan dikesan. "Jangan lupe bawak" ditulis "Jangan le bawak" menyebabkan aku melenggang kangkung datang bertemuduga. Akibatnya (mujur 1. ada kereta. 2. rumah dekat) aku terpaksa buat aksi transporter mengambil apa-apa yang patut di rumah.

Secara jujur, aku sudah acapkali diuji perkara sebegini. Kehabisan minyak kereta sewaktu amik PBSM. Kalkulator tertinggal sewaktu amik exam calculus (kat utp), Flight delay waktu amik cik wani kat airport. Secara jujur juga aku sudah belajar bersabar, dan sikit pun aku tak marah tadi. Rasa kelakar ada la..

Hahaha..

(Bersambung la, panjang lagi cerita ni..)

Friday, October 16, 2009

Panggilan Haji Telah Tiba Lagi..

Assalamualaikum..

Mak bapak aku dah mengesahkan, pada November ini insya Allah, mereka akan berangkat menunaikan fardhu haji di tanah suci. Doa kami anak-anak untuk mak dan bapa, semoga selamat pergi dan selamat pulang, dan dikurniakan haji yang mabrur..