Friday, January 15, 2010

Kau, Aku, Selamanya..

Assalamualaikum..

Dulu aku ada kawan rapat. Mari letak nama dia M. Kami sekolah menengah sama-sama, dari sini sampai la ke TI. Tapi kerapatan kami melonggar, dan sudahnya selepas habis sekolah kami bawa haluan masing-masing. Malahan yang aku tahu dia sudah kahwin, dan tak jemput aku pun.

Dulu aku pernah mengkasanovakan diri. Meskipun tidaklah kasanova sebenarnya (aku tak pernah dapat sorang pun), tapi sekurang-kurangnya aku tahu la aku ada nilai di pasaran. Di TI nama nama macam Mija, Misai, Fadhly dan beberapa orang lagi mungkin lebih popular, tetapi apabila minggu bertukar-tukar request sampai (2-3 minggu sekali), bawah meja aku ada jugak isi untuk aku simpan dan makan waktu prep petang atau malam(budak asrama tau la prep tu hape). Dengan kata yang lain, yang aku tekel tak dapat, tapi ada la jugak secret admirer.

Dulu aku pernah memprofessionalkan diri. Aku ke pusat pengajian swasta yang profesional dan, meski masih baru (aku rasa tahun ni baru 12-13 tahun), aku rasa pensyarah kat sana 216 kali lebih profesional dari kebanyakan pensyarah kat UiTM ni. Dan ajaibnya kebanyakan pensyarah tu melayu, jadi tak timbul soal orang melayu tak boleh jadi pendidik yang baik. Dan kat sana jugak aku tahu bahawa gadis pandai tak semestinya tak lawa, malah dari segi class apa la sangat budak2 kat Puncak ni, poser je (serius tak tipu tak caya pegi tengok sendiri). Impak gadis UTP memang amat besar dalam hidup aku.

Dulu aku pernah jugak berdagang di Puncak. Kehidupan aku jadi berbeza. Di tempat sebelumnya tak siapa pun pandang Lana aku. Semua ada kereta sendiri. Di sini Lana aku cam hot stuff plak. Baru seminggu dua di Puncak Lana dah merasa angkut anak gadis. Cuma gadis yang paling aku ingat adalah gadis itu yang membuat aku tertarik dengan cara dia makan. Aku nampak cara dia makan sekali je, tapi sampai sekarang aku ingat. Waktu itu aku dah putus dengan cik Wani, jadi tengah tinjau pasaran tu aku kenal dengan dia. Tapi takde apa-apa pun, aku tak mencuba dan dia pun tak la sudi. Bagus la jugak sebab aku dah baik dengan cik Wani balik.

Gadis-gadis yang aku kenal, baik dari sekolah rendah macam cik I atau cik J, sekolah menengah macam Puan J atau Puan F, di UTP cam Puan WNA atau cik WM, malah di puncak seperti cik I (bukan kekasih gelap Muz) dan cik T (bukan tikus), semuanya membentuk karakter aku. Ia sebahagian dari proses pembentukan aku sekarang. Aku faham cik Wani tak suka aku sebut nama mereka, tapi aku tak ambil mereka sebagai perbandingan dengan cik Wani. Ini bukan pertandingan. Mereka tetap ada sama ada aku atau cik Wani suka ataupun tidak.

Dalam hidup aku hanya ada cik Wani. Yang lain aku kenali, dan paling jauh aku berkomunikasi. Aku tak harapkan apa-apa dan sejujurnya tak pernah berusaha pun untuk wujudkan apa-apa harapan. Kebanyakannya pun dah berkahwin dan tak sewajarnya aku sebut-sebut lagi. Aku pun akan habiskan hayat aku dengan cik Wani (insya allah) dan aku nak dia tahu hanya dialah regu jiwa aku.

1 comment:

amer zaman said...

macam lagu for yhe woman i love before-lionel ritchie (betul ke tajuknya ni?

- kau patut tmpal post ni kat puncak supaya bebudak poser kenal diri...